Tahapan Pemeriksaan Pasien

diagnosis, pemeriksaan pasien Beberapa hari ini dihebohkan berita tentang kasus Ibu PM, yang ditahan oleh pihak kejaksaan setelah bersengketa dengan pihak RS OM. Saya turut prihatin atas kejadian ini. Disini saya tidak akan membahas peristiwa tersebut. Tapi membahas prosedur apa saja yang dilakukan untuk memberikan pengobatan pasien, dari mulai pertama sekali datang ke UGD.

Kita perlu memahami untuk menentukan diagnosis suatu penyakit memerlukan tiga tahapan, anamnesis (riwayat penyakit), pemeriksaan fisik dan yang terakhir yaitu pemeriksaan tambahan (laboratorium, radiologi/rontgen/scaning/MRI)

Ketika pertama sekali datang ke UGD tahapan yang dilakukan yaitu anamnesis. Yaitu bertanya keluhan, lama terjadi, kapan, dll.

Kemudian pemeriksaan fisik, misalnya melihat kelopak mata bagian dalam untuk melihat kuning (gangguan liver), atau pucat (penyakit kronis, atau perdarahan), dll. Kemudian mulut, melihat lidah yang bercak2 putih, tanda demam yang lama, tenggorokan merah, tanda infeksi. Pemeriksaan suara napas dengan stetoskop, dan suara gerakan usus (peristaltik). Tapi semua itu tergantung dari kemungkinan yang ada hubungan dengan keluhan pasien.

Setelah itu didapatkan hasil diagnosis yang disebut diagnosa sementara. Diagnosis sementara ini harus dikuatkan menjadi diagnosis kerja, dengan pemeriksaan tambahan. Pada tahap awal dilakukan pemeriksaan darah dan urin rutin. Darah rutin yaitu Hb, leukosit, trombosit. Hanya sedikit, karena mempengaruhi biaya yang harus ditanggung. Pemeriksaan laboratorium di UGD digolongkan pemeriksaan emergensi, jadi harganya akan lebih besar daripada jika keesokan paginya. Jadi pemeriksaan itu akan diulang keesokan harinya dengan hasil laboratorium yang lebih lengkap dan biasanya hasilnya lebih dipercaya daripada saat di UGD.

Contohnya seperti ini, sering pada saat di UGD pasien misalnya datang dengan keluhan demam tinggi sudah 3 hari. Biasanya pasien dalam keadaan dehidrasi, yaitu kekurangan cairan didalam pembuluh darah. Seperti membuat teh dengan air separuh gelas, jadi pekat. Sehingga sewaktu datang ke UGD Hbnya 14. Setelah diberikan cairan melalui infus, darah menjadi tidak pekat lagi, keesokan harinya diperiksa Hb 10 (normal 12-14). Jadi, pada kasus tertentu bisa saja pasien dengan Hb 12 tetapi dokter telah menyiapkan transfusi.

Kapan pasien di opname?

Mendengar kata opname tidak semua pasien senang, apalagi berpikir akan disuntik, diinfus dan biaya yang akan ditanggung. Walau, banyak juga pasien minta opname padahal sebenarnya tidak perlu di opname. Mengenai hal ini saya akan tuliskan di postingan berikut.

Anda mungkin punya pengalaman ? silahkan berbagi disini.

Artikel Terkait



Comments :

19 komentar to “Tahapan Pemeriksaan Pasien”

wah jalan sore-sore, ketemu blog bagus ini, informasi yang kau berikan kepada kami sangat bagus sekali bro...jangan lupa kunjungan balik, sebelum aku pulang kampung bro..ku tunggu sekarang ya

wiyono mengatakan...
on 

info sehat yang lengkap.

mari menyehatkan masyarakat.

info handphone mengatakan...
on 

hi its me korki thanks for the visit

KORKI mengatakan...
on 

nice info

visit gorontalo mengatakan...
on 

postingan yang penting uuntuk diketahui banyak orang....

resistanCe mengatakan...
on 

very nice info sob. keep posting hehehe

Ad4m San mengatakan...
on 

Very helpful friends,,,
Thanks for share,,

ReMo-XP mengatakan...
on 

artikel yang bagus, terima kasih atas informasinya

haerudin mengatakan...
on 

Males emg klo ternayta kita harus di opname. Biaya RS sekarang mahal. Kemaren gw kena DBD abis 7 juta di Rs MITRA. itu gw dirawat selama 5 hari. Hemm tp lumayan sih perawatannya. G tau deh klo OMni.

ardianz mengatakan...
on 

"Hello friend.Wish you all the best. Keep smile.. :thumbsup:"

myjiran mengatakan...
on 

wah makasih infonya..dokter ya??

inibisniskoe mengatakan...
on 

Bagus nih ulasannya. Yang jelas kalau ke dokter atau RS kita tetep mesti waspada dan banyak tanya ya.

Ani mengatakan...
on 

@Ani: hak pasien untuk mendapatkan informasi. Dan hak pasien juga untuk menerima atau menolak pemeriksaan dan pengobatan. Pasien juga boleh saja mencari second opinion (pendapat dari dokter lain).

Yulia mengatakan...
on 

ouw..i see..thank you for sharing..

Natalia mengatakan...
on 

@ardianz : mahal sekali ya, artinya sekitar 1,4 jt sehari?
wah, pasti kamarnya yang bagus ya? :)
DBD bisa sembuh sendiri tanpa obat2an apapun, kecuali penurun panas. Jadi sebenarnya bisa tidak mahal. http://sehatkandirimu.blogspot.com/2009/05/demam-dengue.html

Yulia mengatakan...
on 

takut disuntik bos!
hheheh :D

andie mengatakan...
on 

dapat info dari yang berkompeten, makasih bu dokter...

Bang Fajar mengatakan...
on 

Diagnosa menentukan langkah awal perawatan dokter..

report follower ke-28...

Suparyanto mengatakan...
on 

AGEN JUDI ONLINE
AGEN JUDI
AGEN BOLA
PROMO BONUS 988BET
PREDIKSI BOLA
MASTER AGEN JUDI
AGEN MAXBET
AGEN MAXBET TERPERCAYA
AGEN TERPERCAYA

Tania Darmawan mengatakan...
on 

Poskan Komentar